There was an error in this gadget

Sunday, May 6, 2012

Iklim Di Indonesia

Berdasarkan letak astronominya, Indonesia terletak di daerah tropis (tentunya). Menurut koppen, Indonesia yang memiliki iklim hujan tropis masih dapat dibedakan lagi menjadi 3 tipe, yaitu:

a. Tipe Af atau yang biasa dengan Hutan Hujan Tropis
    Daerah yang memiliki tipe iklim ini merupakan daerah yang memiliki rata-rata hujan bulan paling kering lebih dari 60 mm. Hutan di daerah ini relatif lebat. Wilayah Indonesia yang memiliki tipe iklim Af antara lain: Sumatra, Sebagian kecil Jawa, Sulawesi Utara, Dan Borneo.

b. Tipe Am atau yang biasa dengan Muson tropika
    Daerah yang termasuk dalam tipe iklim ini merupakan daerah-daerah yang memiliki hujan pada bulan-bulan basah yang dapat mengimbangi kekurangan air hujan pada bulan kering. Di daerah ini hutan masih dapat lebat. Di Indonesia wilayah yang mempunyai tipe Iklim ini adalah wilayah sebagian besar Jawa, sebagian Sulawesi Selatan, dan pantai Selatan Papua.

c. Tipe Aw atau yang biasa dengan Savana
    Daerah yang termasuk tipe iklim ini adalah daerah yang memiliki curah hujan pada bulan-bulan basah yang tidak dapat mengimbangi kekurangan air pada bulan-bulan kering. Vegetasi yang ada di daerah ini hanyalah padang rumput. Di Indonesia Wilayah yang mempunyai tipe iklim ini adalah Madura, Nusa Tenggara, sebagian Sulawesi Selatan, dan Kepulauan Aru

Gambar-gambar iklim yang ada di Indonesia:
Hutan Hujan Tropis
HUtan Hujan Tropis

Hutan Hujan Tropika


Dan tipe Aw atau Savana

Saturday, April 21, 2012

let's change our vehicles by bicycle

if you are bothered by smoke fumes? which causes the thinning ozone layer? so we have to change the pattern of the original use of motor vehicles using the bike. bike is healthy, safe, affordable rates, so there is also considered that the bike was making excessive perspiration, but excessive sweating is healthy. even many in the city streets of the city that already provides for the bike, even in Indonesia have held events bike to work, school to work, etc so protect our earth and the ozone layer will remain intact. This is also good for bone growth. and also has many offices in Indonesia and the mall has been providing special parking for bicycles.
During the week-long Bike to Work celebration, commuters in Chicago leave the car at home and bike to work. In order to Participate, anyone can become a team leader by signing up Their workplace organization - commercial business, non-profit, educational, government - at the Active Trans Bike to Work Week webpage, then track the number of bike commuters within his / her organization. Every team leader receives a packet of materials for promoting the event Including, literature and flyers; maps, and a T-Shirt. Team leaders also have access to free, on-site 'how to commute by bike' presentations. Those companies with the highest percentage of bike commute trips at the end of the week are Recognized by Active Trans at an awards luncheon, a few weeks after the event.

thank you for your cooperation with your sorry if any word from my mistakes hopefully you can make to protect ourselves thank you. 

Thursday, April 19, 2012

12 Langkah Sederhana Menghemat Energi


Perkembangan zaman dan kemampuan berfikir manusia dalam menciptakan teknologi memungkinkan kehidupa manusia menjadi mudah dan nyaman. Keberadaan alat seperti mobil, motor, lampu, televisi, kulkas, komputer dan sebagainya. Disisi lain, penggunaan yang berlebihan dan pertambahan populasi penduduk juga dapat meningkatkan kebutuhan energi.

Diperkirahan bahwa 90% pembangkit listrik bersumber dari bahan bakar minyak dan batubara. Akhir-akhir ini sudah menjadi gejala menuju krisis energi dan bahan bakar serta makin tingginya harga minyak dunia. Pada situasi demikian, hal yang sebaiknya dilkukan adalah dengan melakukan penghematan energi atau penciptaan energi alternatif yang ramah lingkungan. Apabila dilakukan penghematan energi maka kita dapat menghemat biaya dan mengurangi dampak negatif dari emisi yang dihasilkan dari penggunaan energi yang berlebihan.

Berikut ini diuraikan langkah nyata sederhana dalam kehidupan sehari-hari untuk menghemat energi.
  1. Menggunakan lampu hemat energi misalnya lampu neon yan glebih bersifat hemat energi daripada lampu bohlem. Disiang hari dapat menggunakan penerang alami secara optimal.
  2. Membentuk perilaku dan kebiasaan diri untuk menggunakan listrik saat diperlukan, secara bergantian, dan tidak berlebihan.
  3. Mematikan televisi, keran air, komputer atau lampu jika sudah tidak digunakan.
  4. Jika memungkinkan untuk mengeringkan pakaian secara alami di bawah sinar matahari.
  5. Menggunakan alat rumah tangga atau kantor yang bersifat hemat energi dan ramah lingkungan, seperti pendingin ruangan dan kulkas dengan freon ayng ramah lingkungan
  6. Mengefisienkan pemakaian energi di tempat umum, seperti di pusat perbelanjaan, perkantoran, terminal, jalan raya, bandara, stasiun dan sebagainya.
  7. Mengdesain rumah atau gedugn hemat energi, misalnya pencahayaan yang baik dengan cukup ventilasi, sehingga mengurangi penggunaan lampu di siang hari, mempergunakan bahan atap bangunan yang dapat mendinginkan suhu di dalam ruangan seperti atap berbahan tanah atau keramik, menaruh tanaman hias di dalam rumah untuk menyejukkan udara di dalam ruangan dan sebagainya.
  8. Pemerintah meyediakan fasilitas kendaraan umum massal secara efektif dan efisien.
  9. Pemerintah menyusun kebijakan dan memberikan penghargaan atau apresiasi positif atas segala upaya atau inovasi penghematan energi.
  10. Mensosialisasikan kegiatan-kegiatan yang bersifat menghemat energi.
  11. Memakai jenis pakainan yang nyaman dan sesuai kondisi cuaca dan suhu udara, sehingga mengurangi penggunaan energi untuk pendingin atau pemanas ruangan
  12. Mengembangkan dan melakukan penelitian untuk energi alternatif, misalnya energi biodiesel.
Oleh karena itu, sebaiknya kita memulai menghemat penggunaan energi di manapun kita berada, dirumah di sekolah, ditempat kerja dan di lingkungan sekitar. Dengan demikian, bumi menjadi tempat tinggal yang nyaman dan lestari untuk anak dan cucu kita kelak.

4 Langkah Menghemat Plastik

 Plastik merupakan bahan baku yang banyak digunakan oleh manusia, seperti untuk kemasan, sedotan, task kresek, bahan pelapis, mainanan, alat-alat rumah tangga dan alat makan, perlengkapan sekolah, dan sebagainya. Sebagian besar barang-barang rumah tangga yan gkita gunakan sehari-hari dibuat dari plastik. Perkembangan pesat dari industri plastik dan teknologi membuat kehidupan kita menjadi lebih mudah dan praktis.

Plastik dan segala jenis barang yang dibuat dari plastik sangat sulit untuk didaur ulang. Sampah plastik dan barang dari plastik baru akan terurai atau hancur di dalam tanah dalam jangka waktu kurang lebih 200-1000 tahun kemudian.Apabila dibakar, plastika akan mengahasilkan at kimia yan gberacun dan menimbulkan berbagai penyakit seperti menyumbat saluran pernafasan, kanker paru-paru, mengganggu kesuburan dan sebagainya.

Dengan demikian, kita diharapkan dapat lebih berhati-hati dan menjadi lebih effisien dalam memanfaatkan barang-barang berbahan plastik. Hal-hal yang dapat kita lakukan untuk menefisienkan penggunaan plastik dan mengurangi sampah plastik adalah sebagai berikut.

1. Menggunakan dan memanfaatkan tas.kantong belanja dari kain untuk mengurangi tas/kantong belanja dari plastik.
2. Memanfaatkan barang berbahan plastik bekas untuk dibuat aneka barang kerajinan atau digunakan dalam bentuk lain seperti dompet, tas dan pernak pernik lain.
3. Mengembangkan produk plastik yan gawet sehingga penggunaannya dapat berlangsung lebih lama.
4. Mengembangkan teknologi atau inovasi bahan pengganti plastik atau mendaur ulang plastik.

Sayangilah Bumi Kita Ini


artikel bumiApakah kita pernah tersadar dimanakah kita sekarang ini? Kita sebagai manusia hidup di Bumi mulai dari lahir, kecil, beranjak dewasa, sampai kita meninggal. Kita sangat berhutang budi pada Bumi, planet tempat tinggal kita yang tercinta ini.

Tetapi, berapa banyak kita telah mengotori Bumi, merusak Bumi, dan membuat Bumi ini menjadi tidak indah lagi? Kadang-kadang kita tidak sadar bahwa perbuatan kita sangat merusak Bumi dan terkesan tidak berterima kasih pada Bumi yang telah berjasa banyak pada Bumi.

Oleh karena itu, kita harus mulai mengubah hidup kita agar perbuatan kita ini tidak lagi merusak Bumi. Tentunya kita adalah manusia yang tidak dapat melakukan semua hal. Jadi, kita cukup melakukan perbuatan yang dapat kita lakukan dan tidak perlu memaksakan diri. Jika kita hanya dapat berbuat hal-hal yang sederhana, ya kita lakukan hal sederhana tersebut. Jangan hanya karena hal sederhana yang bis kita lakukan, kita malu untuk melakukannya sehingga kita tidak melakukan apa-apa. Tetapi juga kita harus mengembangkan diri supaya bisa melakukan hal yang lebih besar lagi. Yang terpenting adalah niat dan keikhlasan.

Hal-hal kecil yang dapat kita lakukan misalnya adalah membuang sampah pada tempatnya, melakukan penghematan listrik, menghemat Bahan Bakar Minyak dan masih banyak lagi.

Mungkin kita sudah bosan dengan kata-kata “Buanglah Sampah Pada Tempatnya”. Kita mendengar kata-kata itu sejak kita kecil sampai dewasa. Tetapi apakah kita sudah melakukan hal yang kita anggap sederhana tersebut? Mungkin ya, mungkin tidak. Kadang-kadang untuk sampah yang besar kita ingat, tetapi jika sampahnya kecil seperti sobekan kertas, plastik, atau bungkus snack, kita membuangnya begirtu saja. Jika kita ada di kelas, maka kita taruh sampah tersebut dikolong meja. jika ada diangkot maka ditaruh dibawah tempat duduk.

Hal itu tidak hanya dilakukan oleh anak-anak, tetapi juga oleh orang dewasa. Itu menandakan bahwa yang terpenting adalah kesadaran diri. Usia tidak berpengaruh pada sikap seseorang. Yang paling berpengaruh adalah kesadaran. Itu yang paling penting. Begitu juga dengan penggunaan listrik dan air. Kita selalu menganggap bahwa lebih banyak orang yang menggunakan air lebih banyak dari diri kita sendiri sehingga kita berpikir kalaupun kita menghemat, tetap saja tidak akan berguna. Itu adalah pemikiran yang salah. Jika semua orang berfikir itu, maka tidak akan ada yang berhemat bukan? Kita harus menanamkan pikiran segala sesuatu hal yang baik itu harus dimulai dari diri kita sendiri. Jangan menunggu orang lain untuik berbuat hal kebaikan.

Oleh karena itu, maka untuk menjaga lingkungan kita ini, lingkungan Bumi kita yang tercinta ini, lakukanlah suatu hal yang kecil karena sesuatu yang besar itu tidak ada sebelum ada hal yang kecil. Jika hal kecil itu dilakukan oleh banyak orang, maka hal kecil itu akan menjadi hal yang besar. Jika seribu orang membuang sampah pada tempatnya dan menjaga kebersihan, maka daerah tersebut akan menjadi bersih. Tetapi jika seribu orang membuang sampah sembarangan, maka tentunya daerah itu akan sangat kotor sekali.

Jadi, janganlah pernah meremehkan hal-hal kecil seperti menghemat listrik, menghemat air, menghemat BBM, atau membuang sampah pada tempatnya. Lakukan mulai dari diri sendiri lalu tularkanlah pada orang-orang disekitar anda. Jadilha sahabat Bumi dan cintailah Bumi ini. Semoga jika kita telah melakukan hal terbaik yang bisa kita lakukan, Bumi ini kembali indah, sejuk, segar dan udaranya nyaman sehingga ita semakin senang hidup di Bumi ini. JADILAH SAHABAT BUMI!

Pencemaran Lingkungan Hidup


pencemaran lingkungan hidupPencemaran lingkungan hidup harus  menjadi perhatian yang serius di era saat ini. Meningkatnya kegiatan industri seperti pertambangan telah banyak mengganggu ekosistem lingkungan hidup dengan kegiatan penebangan pohon dan kebisingan alat-alat pertambangan yang digunakan

Inti dari permasalahan lingkungan hidup adalah hubungan makhluk hidup, khususnya manusia dengan lingkungan hidupnya. Ilmu tentang hubungan timbal balik makhluk hidup dengan lingkungan hidupnya di sebut ekologi.

Lingkungan hidup adalah sistem yang merupakan kesatuan ruang dengan semua benda, daya, keadaan dan makhluk hidup, termasuk di dalamnya manusia dengan perilakunya, yang mempengaruhi kelangsungan peri kehidupannya dan kesejahteraan manusia serta makhluk hidup lainnya.

Dari definisi diatas tersirat bahwa makhluk hidup khususnya merupakan pihak yang selalu memanfaatkan lingkungan hidupnya, baik dalam hal respirasi, pemenuhan kebutuhan pangan, papan dan lain-lain. Dan, manusia sebagai makhluk yang paling unggul di dalam ekosistemnya, memiliki daya dalam mengkreasi dan mengkonsumsi berbagai sumber-sumber daya alam bagi kebutuhan hidupnya.

Di alam terdapat berbagai sumber daya alam. yang merupakan komponen lingkungan yang sifatnya berbeda-beda, dimana dapat digolongkan atas :

  • Sumber daya alam yang dapat diperbaharui (renewable natural resources)
  • Sumber daya yang tidak dapat diperbaharui (non-renewable natural resouces)

Berbagai sumber daya alam yang mempunyai sifat dan perilaku yang beragam tersebut saling berinteraksi dalam bentuk yang berbeda-beda pula. Sesuai dengan kepentingannya maka sumber daya alam dapat dibagi atas;

(a). fisiokimia seperti air, udara, tanah, dan sebagainya,
(b). biologi, seperti fauna, flora, habitat, dan sebagainya, dan
(c). sosial ekonomi seperti pendapatan, kesehatan, adat-istiadat, agama, dan lain-lain.

Interaksi dari elemen lingkungan yaitu antara yang tergolong hayati dan non-hayati akan menentukan kelangsungan siklus ekosistem, yang didalamnya didapati proses pergerakan energi dan hara (material) dalam suatu sistem yang menandai adanya habitat, proses adaptasi dan evolusi.Dalam memanipulasi lingkungan hidupnya, maka manusia harus mampu mengenali sifat lingkungan hidup yang ditentukan oleh macam-macam faktor. Berkaitan dengan pernyataan ini, sifat lingkungan hidup dikategorikan atas dasar :

(1). Jenis dan jumlah masihng-masing jenis unsur lingkungan tersebut,
(2). Hubungan atau interaksi antara unsur dalam lingkungan hidup tersebut
(3). Kelakuan atau kondisi unsur lingkungan hidup, dan
(4) Faktor-faktor non-materil, seperti cahaya dan kebisingan


6 Upaya Pencegahan atas Pencemaran Lingkungan


Menurut Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2009 tentang Lingkungan Hidup dijelaskan bahwa upaya penanganan terhadap permasalahan pencemaran terdiri dari langkah pencegahan terhadap permasalahan pencemaran terhadap permasalahan pencemaran terdiri dari langkah pencegahan dan pengendalian.

Upaya pencegahan adalah mengurangi sumber dampak lingkungan yang lebih berat. Ada pun penanggulangan atau pengendaliannya adalah upaya pembuatan standar bahan baku mutu lingkungan, pengaweasan lingkungan dan penggunaan teknologi dalam upaya mengatasi masalah pencemaran lingkungan. Secara umum, berikut ini merupakan upaya pencegahan atas pencemaran lingkungan.


  1. Mengatur sistem pembuangan limbah industri sehingga tidak mencemari lingkungan
  2. Menempatkan industri atau pabrik terpisah dari kawasan permukiman penduduk
  3. Melakukan pengawasan atas penggunaan beberapa jenis pestisida, insektisida dan bahan kimia lain yang berpotensi menjadi penyebab dari pencemaran lingkungan.
  4. Melakukan penghijauan.
  5. Memberikan sanksi atau hukuman secara tegas terhadap pelaku kegiatan yang mencemari lingkungan
  6. Melakukan penyuluhan dan pendidikan lingkungan untuk menumbuhkan kesadaran masyarakat tentang arti dan manfaat lingkungan hidup yang sesungguhnya. 

Pengertian Polusi & Unsur Penyebabnya


pengertian polusiPolusi adalah terjadinya pencemaran lingkunganyang  mengakibatkan menurunya kualitas lingkungan dan terganggunnya kesehatan serta ketenangan hidup makhluk hiup termasuk manusia.

Terjadinya polusi atau pencemaran lingkungan ini umumnya terjadi akibat kemajuan teknologi dalam usaha meningkatkan kesejahteraan hidup. Misalnya pencemaran air, udara, dan tanah akan menyebabkan merosotnya kualitas air, udara dan tanah. Sebagai akibat akan terjadi banyak hal-hal yang merugikan dan mengancam kelestarian lingkungan .

Polutan atau unsur penyebab polusi digolongkan menjadi 2, yaitu;

1. Bersifat Kualitatif
Polutan yang bersifat kualitatif ini memiliki unsur yang secara alamiah telah terdapat di dalam alam tetapi jumlahnya bertambah sedemikian banyaknya sehingga menggadakan pecemaran lingkungan. Hal ini bisa terjadi akiat bencana alam, perbuatan manusia dan lain-lain. Contoh polutan misalnya unsur akarbon, nitrogen, fosfor dan lain-lain.

2. Bersifat Kuantitaitf
Polutan yang bersifat kuantitatif memiliki unsur-unsur yang terjadi akibat berlangsungnya persenyawaan yang dibuat secara sintetis seperti, pestisida, detergen dan lain-lain.

Umumnya polusi lingkungan ditunjukkan kepada faktor faktor fisik seperti polusi suara, adiasi, suhu, penerangan, dan fator-faktor kimia melalui debu, uap, gas, larutan, aan, kabut, sosioekonomi dan lutural seperti kemiskinan, kurangnya kesempatan kerja, gangguan keamanan, ketidak stabilan politik, aliran-aliran yang bersifat ekstrem, mental psikologis seperti hubungan yang tidak baik antara sesama makhluk sosial dan biologis melalui berbagai penyakit menular oleh jasad renik seperti kolera, tifus, demam berdarah dan lain-lain yang derajatnya sedemikian besar sehingga merupakan gangguan bagi lingkungan.

Pengertian Polusi dan Limbah


Limbah pabrikTaukah Anda apau itu Polusi dan Limbah?

Jika kita mendengarnya maka pasti yang ada di ingatan kita adalah perusakan lingkungan. Polusi adalah pencemaran yang diakibatkan oleh limbah atau sampah yang dibuang tidak pada tempatnya. Biasanya kita mengasosiasikan polusi ini dengan polusi udara, padahal yang namanya polusi itu segala sesuatu pencemaran mulai dari air, udara, sampai polusi tanah. Semuanya tentunya sangat berbahaya bagi lingkungan dan merugikan kehidupan manusia. Sementara limbah adalah sampah-sampah yang dihasilkan dari aktifias produksi.

Contohnya seperti pabrik adalah salah satu penyebab polusi udara. Polusi udara rata-rata dihasilkan dari gas buang kendaraan bermotor atau asap-asap pabrik. Dengan adanya asap-asap itu, udara menjadi kotor dan kita yang menghirupnya juga akan merasa sesak. Bahkan jika kita mencemarkan udara dengan za-zat tertentu, udara bisa menjadi beracun lho. Kita lihat pada saat bom Hiroshima dan Nagasaki. Bebarapa saat setelah bom atom tersebut meledak, pasti kita tahu kan ada awan jamur besar yang membumbung tinggi ke angkasa. Nah awan jamur tersebut membawa partikel-partikel debu radioaktif yang sangat berbahaya. Beberapa hari kemudian setelah awan jamur itu hilang, turun hujan yang berwarna hitam dan airnya kental. Air itu sangat beracun lho. Tetapi warga Hiroshima dan Nagasaki terpaksa meminumnya dan dapat ditebak mereka mengalami keracunan.
Itulah bahaya dari polusi yang tidak kita sadari. Sementara itu, kita tetap saja mengeluarkan limbah-limbah yang dapat menyebabkan polusi. Jadi dapat dikatakan jika kita terus mengeluarkan limbah, maka polusi tidak akan terhindarkan. Untuk itu kita harus pintar-pintar mengolah limbah yang ada dan berusaha sekuat tenaga untuk memulihkan SDA yang telah terkena polusi. Sebenarnya banyak cara untuk membersihkan SDA yang terkena polusi.

Untuk memulihkan tanah yang sudah tercemar, kita dapat melakukan konservasi tanah  dengan melakukan penghijauan atau juga disebut reboisasi. Tumbuhan dapat membantu menyuburkan tanah dan dapat menyerap beberapa zat-zat kimia dari dalam tanah. Untuk air, kita dapat melakukan penyaringan air dengan teknologi canggih atau teknologi sederhana. Untuk teknologi canggih, sepertinya bagi kita masyarakat biasa sulit melakukannya karena mahal. Jadi sebaiknya kita melakukan penyaringan air dengan teknologi sederhana. Caranya adalah dengan menumpuk lapisan-lapisan pasir, batu kerikil, dan tanah di sebuah drum. Lalu air yang kotor dimasukkan dan jika air telah mengalir dibagian bawah drum, air akan menjadi bersih. Lapisan-lapisan tadi telah menyaring kotoran-kotoran pada air sehingga air bisa bersih kembali.

Untuk itu kita semua harus ikut serta dalam perjuangan melawan limbah dan polusi untuk kehidupan yang lebih baik. Kita harus menemukan teknologi-teknologi lain yang dapat digunakan untuk mengurangi polusi di lingkungan kita.

Lestarikan Lingkungan dengan Penghijauan


ADANYA berbagai perubahan kondisi dan kualitas lingkungan tentunya akan bisa berpengaruh buruk terhadap manusia. Beragam bentuk kerusakan lingkungan, seperti pencemaran udara, pencemaran air, dan menurunnya kualitas lingkungan akibat bencana alam, banjir, longsor, kebakaran hutan, krisis air bersih. Hal ini lama kelamaan akan dapat berdampak global pada lingkungan, khususnya bagi kesehatan masyarakat sendiri.

Manusia memang terkadang tenggelam dalam rangkaian kegiatan yang terlalu berlebihan dan tidak memperhatikan kepentingan lainnya. Kurangnya kesadaran masyarakat dalam menata dan memelihara kelestarian lingkungan, telah mengakibatkan kemerosotan kualitas lingkungan yang begitu parah. Hal ini hendaklah menjadi perhatian khusus bagi pemerintah dalam menata kembali wilayah Indonesia dari segala bentuk berbagai kerusakan lingkungan, disamping menciptakan dan membangun budaya masyarakat dalam berwawasan lingkungan.

Dalam konteks ini, tidaklah berlebihan jika gerakan ramah lingkungan pun bisa kembali digalakkan melalui pemerintah daerah (pemda) kepada masyarakat secara menyeluruh. Sebab, dalam rangka menjaga dan memelihara kelestarian lingkungan hidup, sangatlah perlu adanya kerja sama yang baik antara Pemerintah dengan masyarakat sendiri. Berbagai bencana alam yang sering melanda sebagian wilayah di negara kita pada dasarnya merupakan akibat kurangnya kesadaran masyarakat dalam menata dan memelihara kelestarian lingkungan.

Masalah lingkungan, seperti bencana banjir, bencana kekeringan, tanah longsor, kebakaran hutan, masalah sampah, dan meningkatnya kadar polusi udara merupakan masalah lingkungan yang bukan tergolong sepele. Betapa tidak? Sebab, tidak terselesaikannya atau berlarut-larutnya masalah lingkungan akan menghancurkan potensi pemenuhan generasi mendatang.

Pembangunan di berbagai daerah di Indonesia hendaklah bisa memperhatikan ekosistem di sekitarnya. Janganlah, eksistensi lingkungan dikesampingkan oleh dalih penataan kota tanpa menghiraukan kelestarian dan kenyamanan lingkungannya.

Menyikapi hal ini, sebagai rakyat Indonesia dan anggota masyarakat yang cinta lingkungan, paling tidak kita secara moral (etika) bisa ikut berpartisipasi pada setiap program yang berkait dengan kelestarian lingkungan hidup yang dicanangkan oleh pemerintah.

Galakkan penghijauanUpaya dalam menata dan memelihara kelestarian lingkungan, tidaklah hanya mengandalkan pemerintah saja, namun lebih jauh masyarakat pun mempunyai peranan penting dalam upaya mewujudkan hal itu. Di antaranya yaitu dengan pola pendidikan melalui berbagai penyuluhan-penyuluhan tentang pentingnya menata dan memelihara kelestarian lingkungan hidup.

Membangun kesadaran masyarakat yang mempunyai wawasan lingkungan yang luas merupakan “pilar” dalam menjaga kondisi lingkungan benar-benar jauh dari berbagai sumber pengrusakan dan pencemaran lingkungan. Sebab, pada dasarnya masalah lingkungan yang mengakibatkan kerusakan lingkungan disebabkan oleh tangan-tangan manusia itu sendiri.

Dengan pola pendidikan, melalui institusi pendidikan atau pun dengan penyuluhan langsung ke masyarakat dengan secara sungguh-sungguh akan terciptalah akar budaya masyarakat yang mempunyai kesadaran lingkungan yang tinggi. Artinya, etika lingkungan akan menjadi pondasi dalam setiap pembangunan di Indonesia.

Dengan etika lingkungan, kita tidak saja mengimbangi hak dan kewajiban terhadap lingkungan, tetapi lingkungan juga akan membatasi tingkah laku dan upaya mengendalikan segala bentuk kegiatan pembangunan agar tetap berada dalam batas-batas kepentingan lingkungan hidup kita.Masyarakat yang berwawasan lingkungan dengan etika atau moral lingkungan yang tinggi benar-benar dibutuhkan dalam setiap pembangunan di Indonesia. Tak terkecuali adanya penegakan hukum lingkungan secara tegas dan terarah. Lebih jauh, dengan mengacu pada hal tersebut setidaknya wawasan lingkungan maupun ilmu pengetahuan dan teknologi akan mengarah pada pemeliharaan dan pelestarian lingkungan hidup.

Masalah lingkungan, seperti halnya banjir, tanah longsor dan kelangkaan air bersih yang sering terjadi di sebagian wilayah di Indonesia, memang merupakan permasalahan global. Bukan saja menimpa Indonesia, namun di negara-negara lain pun juga ikut merasakan. Walaupun sering dilanda banjir di musim penghujan, Indonesia dalam waktu tertentu juga mengalami kelangkaan air bersih, terutama untuk keperluan pertanian. Hal ini merupakan bukti konkret akibat kurangnya kesadaran masyarakat kita dalam berwawasan lingkungan. Jika hal ini dibiarkan, ini akan berpengaruh pula terhadap kualitas kesehatan masyarakat Indonesia secara keseluruhan.

Dengan demikian, reformasi sektor air menjadi suatu keharusan dalam mencapai tujuan pemenuhan hak (akses) atas air bagi semua. Di mana secara nasional tujuan ini secara global dicanangkan pemenuhannya pada 2015. Untuk itu, sangatlah perlu adanya evaluasi secara menyeluruh dan independen tentang swastanisasi (sektor swasta) air selama ini, juga dalam menganalisis kemungkinan alternatif bagi pelibatan konsumen.

Penghijauan lingkungan di wilayah Indonesia haruslah kembali diupayakan dan digalakkan kembali. Bukankah sesungguhnya hal ini sudah menjadi tugas manusia pada umumnya? Pada pundak manusia terpikul sebuah amanah, dan tanggung jawab melestarikan bumi. Dan manusia sebagai khalifah fil-ardhi bertanggung jawab memakmurkan bumi atau menjadi pelaksana penghijauan lingkungan. Sesuai dengan firman Allah SWT dalam Alruran, berbunyi; ”Dan-Dialah yang menjadikan kamu di bumi, dan Dia menjadikan kamu penduduknya kepadanya (untuk memakmurkannya”). (QS. Hud : 61).

Adapun penggunaan dan perbaikan kulit bumi lewat penghijauan adalah termasuk kegiatan beribadah kepada Allah SWT. Hal ini pun sesuai dengan hadis Rasulullah SAW, yang berbunyi; ”Tidaklah seorang pun menanam pohon tanaman, kecuali Allah tulis baginya pahala (ganjaran) sesuai dengan buah (manfaat) yang dihasilkan oleh tanaman itu”. (HR. Ahmad).

Dengan adanya penerapan penghijauan lingkungan di Indonesia diharapkan bisa menjadi salah satu alternatif dalam menata dan memelihara kelestarian lingkungan hidup di wilayah Indonesia. Disamping adanya kesadaran masyarakat yang tinggi dalam memelihara dan melestarikan lingkungan hidup dalam rangka mengantisipasi dari segala bentuk pengrusakan dan pencemaran lingkungan. Pembangunan Indonesia yang berwawasan lingkungan merupakan dasar dalam menciptakan suasana keindahan dan kenyamanan lingkungan, terutama dalam meningkatkan derajat kesehatan masyarakat Indonesia yang optimal.

Earth Day

 Pada tanggal 22 april 2012, lebih dari satu milyar orang di seluruh dunia akan berpartisipasi dalam "Earth Day". Orang-orang dari berbagai bangsa dan latar belakang akan menyuarakan penghargaan mereka atas planet ini dan menuntut perlindungannya. Bersama kita akan bersatu untuk masa depan yang lestari dan mengajak individu, organisasi, pemerintah untuk melakukan peran mereka.
This world need a change!

Tuesday, April 17, 2012

Pentingnya Penghijauan Pentingnya Penghijauan Pentingnya Penghijauan Pentingnya Penghijauan Pentingnya Penghijauan


Penghijauan adalah salah satu kegiatan penting yang harus dilaksanakan secara konseptual dalam menangani krisis lingkungan. Jadi lakukanlah kegiatan ini sesering mungkin.


Banyak fakta yang menunjukkan bahwa tidak jarang pembangunan dibangun di lahan hijau terbuka. Padahal tumbuhan dalam ekosistem berperan sebagai produsen pertama yang mengubah energi surya menjadi energi potensial untuk makhluk lainnya dan mengubah CO2 menjadi O2 dalam proses fotosintesis. Sehingga dengan meningkatkan penghijauan di daerah perkotaan berarti dapat mengurangi CO2 atau polutan lainnya yang berperan terjadinya efek rumah kaca atau gangguan iklim. Di samping vegetasi berperan dalam kehidupan dan kesehatan lingkungan secara fisik, juga berperan estetika serta kesehatan jiwa dan raga. Mengingat pentingnya peranan vegetasi ini terutama di daerah perkotaan untuk menangani krisis lingkungan maka diperlukan kesadaran, perencanaan dan pelaksanaan dalam upaya menghijaukan lingkungan. Dari berbagai pengamatan dan penelitian ada kecenderungan bahwa pelaksanaan penghijauan belum konseptual, malah terkesan asal jadi.


Penghijauan
Penghijauan dalam arti luas adalah segala daya untuk memulihkan, memelihara dan meningkatkan kondisi alam agar dapat terus berproduksi dan berfungsi secara optimal, baik sebagai pengatur tata air atau pelindung lingkungan. Ada pula yang mengatakan bahwa penghijauan didaerah kota adalah suatu usaha untuk menghijaukan kota dengan melaksanakan pengelolaan taman-taman kota, taman-taman lingkungan, jalur hijau dan sebagainya. Dalam hal ini penghijauan perkotaan merupakan kegiatan pengisian ruang terbuka di perkotaan. Pada proses fotosintesis tumbuhan hijau mengambil CO2 dan mengeluarkan C6H12O6 serta peranan O2 yang sangat dibutuhkan manusia. Oleh karena itu, peranan tumbuhan hijau sangat diperlukan untuk menjaring CO2 dan melepas O2 kembali ke udara. Di samping itu berbagai proses metabolisme tumbuhan hijau dapat memberikan berbagai fungsi untuk kebutuhan makhluk hidup yang dapat meningkatkan kualitas lingkungan.
Begitu pentingnya peran tumbuhan di bumi ini dalam menangani krisis lingkungan terutama di daerah perkotaan, sangat tepat jika keberadaan tumbuhan mendapat perhatian serius dalam pelaksanaan penghijauan perkotaan sebagai unsur hutan kota.



Penghijauan berperan dan berfungsi
Sebagai paru-paru kota. Tanaman sebagai elemen hijau, pada pertumbuhannya menghasilkan zat asam (O2) yang sangat diperlukan bagi makhluk hidup untuk pernapasan;
Sebagai pengatur lingkungan (mikro), vegetasi akan menimbulkan hawa lingkungan setempat menjadi sejuk, nyaman dan segar;
Pencipta lingkungan hidup (ekologis);
Penyeimbangan alam (adaphis) merupakan pembentukan tempat-tempat hidup alam bagi satwa yang hidup di sekitarnya;
Perlindungan (protektif), terhadap kondisi fisik alami sekitarnya (angin kencang, terik matahari, gas atau debu-debu);
Keindahan (estetika);
Kesehatan (hygiene); (Rekreasi dan pendidikan (edukatif);
Sosial politik ekonomi.
Pemilihan jenis tanaman untuk penghijauan agar tumbuh dengan baik hendaknya dipertimbangkan syarat-syarat hortikultura (ekologikal) dan syarat-syarat fisik. Syarat hortikultural yaitu respons dan toleransi terhadap temperatur, kebutuhan air, kebutuhan unsur hara dan toleransi terhadap cahaya matahari, kebutuhan tanah, hama dan penyakit, serta syarat-syarat fisik lainnya yaitu tujuan penghijauan, persyaratan budi daya, bentuk tajuk, warna, aroma.



Unsur hutan kota (urban forestry)
Fungsi dan manfaat hutan antara lain untuk memberikan hasil, pencagaran flora dan fauna, pengendalian air tanah dan erosi, ameliorasi iklim. Jika hutan tersebut berada di dalam kota fungsi dan manfaat hutan antara lain menciptakan iklim mikro, arsitektural, estetika, modifikasi suhu, peresapan air hujan, perlindungan angin dan udara, pengendalian polusi udara, pengelolaan limbah dan memperkecil pantulan sinar matahari, pengendalian erosi tanah, mengurangi aliran permukaan, mengikat tanah. Konstruksi vegetasi dapat mengatur keseimbangan air dengan cara intersepsi, infiltrasi, evaporasi dan transpirasi.
Menelaah fungsi penghijauan perkotaan dan fungsi hutan dapat dikatakan bahwa penghijauan perkotaan merupakan unsur dari hutan kota. Sedangkan hutan kota adalah bagian dari ruang terbuka hijau kota. Hutan kota (urban forestry) menurut Grey dan Denehe (1978), meliputi semua vegetasi berkayu di dalam lingkungan pemukiman, mulai dari kampung yang kecil sampai kota besar. Fukuara dkk. (198 mengemukakan tentang hutan kota, yaitu ruang terbuka yang ditumbuhi vegetasi berkayu di wilayah perkotaan yang memberikan manfaat lingkungan sebesar-besarnya kepada penduduk kota dalam kegunaan proteksi, estetika serta rekreasi khusus lainnya.
Sedangkan menurut Grey dan Denehe (1978), hutan kota (urban forestry) meliputi semua vegetasi berkayu di dalam lingkungan pemukiman, mulai dari kampung yang kecil sampai kota besar. Mengingat pekarangan mengandung sifat perhutanan yang beraspirasi untuk kepentingan rakyat, maka pengembangan perhutanan yang bersifat pekarangan ini tampaknya lebih demokrasi yaitu sistem agroforestry yang dikelola rakyat. Pekarangan dapat menghasilkan kayu, bambu, karbohidrat, protein, lemak, vitamin dan obat-obatan.
Sebagai konsekuensi tumbuhan sebagai produsen pertama dalam ekosistem, dan mengingat fungsi hutan kota dan fungsi penghijauan perkotaan sangat bergantung kepada vegetasi yang digunakan maka tidak perlu lagi dipersoalkan luas lahan sebagai syarat hutan kota. Yang penting adalah jumlah dan keanekaragaman vegetasi yang ditaman di perkotaan sebanyak mungkin. Dengan demikian penghijauan perkotaan sebagai unsur hutan kota perlu ditingkatkan secara konseptual meliputi perencanaan, pelaksanaan dan pemeliharaan dengan mempertimbangkan aspek estetika, pelestarian lingkungan dan fungsional. Pelaksanaan harus sesuai dengan perencanaan begitu pula pemeliharaan harus dilakukan secara terus-menerus.



Teknik penanaman
Faktor-faktor utama yang perlu diperhatikan yaitu dalam teknik penanaman pohon adalah,
Pemilihan bibit tanaman. Bibit generatif adalah berasal dari biji, merupakan bibit yang lebih tepat karena mempunyai akar tunggang dan dapat hidup lebih lama. Bibit vegetatif, adalah bibit yang berasal dari bagian-bagian vegetatif tanaman, seperti batang, daun dan akar. Bibit vegetatif umumnya kurang kokoh dan perakarannya dangkal sehingga cepat merusak trotoar, jalan atau saluran drainase. Bibit yang baik sekurang-kurangnya telah tumbuh di wadahnya selama 6 bulan dengan batang tinggi minimal + 1.50 m dan diameter 0.05 m, untuk mengujinya cukup dengan mencabut bibit tersebut. Apabila bibit mudah lepas dari wadahnya berarti baru dipindahkan dan belum cukup baik ditanam di lapangan, sebaliknya jika sulit dilepaskan berarti perakarannya sudah terbentuk dengan baik dan dapat ditanam di lapangan
Penanaman. Usahakan sebelum melakukan penanaman tanah digemburkan terlebih dahulu. Ukuran lubang tanam sangat bergantung pada besarnya tanaman
Perawatan pascatanam. Mempertahankan posisi tumbuh agar tetap tegak dan stabil. Menyiram tanaman 2-3 hari sekali terutama di musim kemarau sambil membuang ranting-ranting yang kerimg. Bila perlu memupuk tanaman 3 bulan sekali dengan pupuk NPK.



Manfaat hutan yang lain adalah:
Sebagai suplyer Oksigen yang merupakan bahan baku utama untuk pernafasan manusia
Sebagai pencegah banjir
Sebagai penyejuk alam
Sebagai paru-paru dunia
masih banyak lagi manfaat hutan bagi manusia yang lain.



Proses Konversi Biologis

PERNAH MENDENGAN PLTSA? PEMBANGKIT LISTRIK TENAGA SAMPAH? SUATU ISU YANG SEDANG HANGAT DIBICARAKAN DI KOTA BANDUNG, SEBUAH KOTA BESAR DI INDONESA YANG BEBERAPA WAKTU YANG LALU PERNAH HEBOH KARENA KEBERADAAN SAMPAH YANG MERAYAP BAHKAN HINGGA BADAN JALAN-JALAN UTAMANYA. JANGANKAN JALAN UTAMA, SAAT ANDA MEMASUKI BANDUNG MENUJU FLYOVER PASUPATI, ANDA PASTI AKAN DISAMBUT DENGAN SEGUNDUK BESAR SAMPAH YANG HAMPIR MENUTUPI SETENGAH BADAN JALAN. ITU DULU. SEKARANG, KOTA BANDUNG SUDAH KEMBALI MENJADI SEDIA KALA DAN SOLUSI PLTSA-LAH YANG SEDANG DIPERDEBATKAN.

Proses Konversi Thermal


Pemilihan Teknologi
Tujuan akhir dari sebuah PLTSa ialah untuk mengkonversi sampah menjadi energi. Pada dasarnya ada dua alternatif proses pengolahan sampah menjadi energi, yaitu proses biologis yang menghasilkan gas-bio dan proses thermal yang menghasilkan panas. PLTSa yang sedang diperdebatkan untuk dibangun di Bandung menggunakan proses thermal sebagai proses konversinya. Pada kedua proses tersebut, hasil proses dapat langsung dimanfaatkan untuk menggerakkan generator listrik. Perbedaan mendasar di antara keduanya ialah proses biologis menghasilkan gas-bio yang kemudian dibarak untuk menghasilkan tenaga yang akan menggerakkan motor yang dihubungkan dengan generator listrik sedangkan proses thermal menghasilkan panas yang dapat digunakan untuk membangkitkan steam yang kemudian digunakan untuk menggerakkan turbin uap yang dihubungkan dengan generator listrik.


Proses Konversi Thermal
Proses konversi thermal dapat dicapai melalui beberapa cara, yaitu insinerasi, pirolisa, dan gasifikasi. Insinerasi pada dasarnya ialah proses oksidasi bahan-bahan organik menjadi bahan anorganik. Prosesnya sendiri merupakan reaksi oksidasi cepat antara bahan organik dengan oksigen. Apabila berlangsung secara sempurna, kandungan bahan organik (H dan C) dalam sampah akan dikonversi menjadi gas karbondioksida (CO2) dan uap air (H2O). Unsur-unsur penyusun sampah lainnya seperti belerang (S) dan nitrogen (N) akan dioksidasi menjadi oksida-oksida dalam fasa gas (SOx, NOx) yang terbawa di gas produk. Beberapa contoh insinerator ialah open burning, single chamber, open pit, multiple chamber, starved air unit, rotary kiln, dan fluidized bed incinerator.

Incinerator
Incinerator. Sebuah ilustrasi bagian-bagian dalam sebuah incinerator.
Pirolisa merupakan proses konversi bahan organik padat melalui pemanasan tanpa kehadiran oksigen. Dengan adanya proses pemanasan dengan temperatur tinggi, molekul-molekul organik yang berukuran besar akan terurai menjadi molekul organik yang kecil dan lebih sederhana. Hasil pirolisa dapat berupa tar, larutan asam asetat, methanol, padatan char, dan produk gas.
Gasifikasi merupakan proses konversi termokimia padatan organik menjadi gas. Gasifikasi melibatkan proses perengkahan dan pembakaran tidak sempurna pada temperatur yang relatif tinggi (sekitar 900-1100 C). Seperti halnya pirolisa, proses gasifikasi menghasilkan gas yang dapat dibakar dengan nilai kalor sekitar 4000 kJ/Nm3.
Proses konversi biologis dapat dicapai dengan cara digestion secara anaerobik (biogas) atau tanah urug (landfill). Biogas adalah teknologi konversi biomassa (sampah) menjadi gas dengan bantuan mikroba anaerob. Proses biogas menghasilkan gas yang kaya akan methane dan slurry. Gas methane dapat digunakan untuk berbagai sistem pembangkitan energi sedangkan slurry dapat digunakan sebagai kompos. Produk dari digester tersebut berupa gas methane yang dapat dibakar dengan nilai kalor sekitar 6500 kJ/Nm3.
Modern Landfill
Modern Landfill. Konsep landfill seperti di atas ialah sebuah konsep landfill modern yang di dalamnya terdapat suatu sistem pengolahan produk buangan yang baik.


Landfill ialah pengelolaan sampah dengan cara menimbunnya di dalam tanah. Di dalam lahan landfill, limbah organik akan didekomposisi oleh mikroba dalam tanah menjadi senyawa-senyawa gas dan cair. Senyawa-senyawa ini berinteraksi dengan air yang dikandung oleh limbah dan air hujan yang masuk ke dalam tanah dan membentuk bahan cair yang disebut lindi (leachate). Jika landfill tidak didesain dengan baik, leachate akan mencemari tanah dan masuk ke dalam badan-badan air di dalam tanah. Karena itu, tanah di landfill harus mempunya permeabilitas yang rendah. Aktifias mikroba dalamlandfill menghasilkan gas CH4 dan CO2 (pada tahap awal – proses aerobik) dan menghasilkan gas methane (pada proses anaerobiknya). Gas landfill tersebut mempunyai nilai kalor sekitar 450-540 Btu/scf. Sistem pengambilan gas hasil biasanya terdiri dari sejumlah sumur-sumur dalam pipa-pipa yang dipasang lateral dan dihubungkan dengan pompa vakum sentral. Selain itu terdapat juga sistem pengambilan gas dengan pompa desentralisasi.


Pemilihan Teknologi
Tujuan suatu sitem pemanfaatan sampah ialah dengan mengkonversi sampah tersebut menjadi bahan yang berguna secara efisien dan ekonomis dengan dampak lingkungan yang minimal. Untuk melakukan pemilihan alur konversi sampah diperlukan adanya informasi tentang karakter sampah, karakter teknis teknologi konversi yang ada, karakter pasar dari produk pengolahan, implikasi lingkungan dan sistem, persyaratan lingkungan, dan yang pasti: keekonomian.
Kembali ke Bandung. Kira-kira teknologi mana yang tepat sebagai solusi pengolahan sampah menjadi bahan berguna? Apakah PLTSa sudah merupakan teknologi yang tepat??

Monday, April 16, 2012

Berapa Lama lagi Bui Bisa Bertahan ?



Ada cerita menarik apa hari ini? Kalau Saya, hari ini mendapatkan ‘sentilan’ dari pembicara seminar yang membahas tentang Go Green. Ternyata banyak sekali kealpaan saya dalam menjaga bumi ini, mulai dari ‘lupa’ membuang sampah pada tempatnya hingga menggunakan sumber daya alam seenaknya.go green kelapa sehatPembicara seminar mengeluarkan data yang mengejutkan. Berdasarkan data tahun 2010 Dinas Kebersihan DKI Jakarta menyatakan bahwa produksi sampah plastik di Jakarta mencapai 523,6 ton perhari.Ini baru di Jakarta saja, bagaimana dengan kota tempat kamu tinggal? Lalu apa yang terjadi jika sampah plastik terus ditimbun? Sampah ini akan menyumbat sistem penyimpanan air karena sifatnya yang sulit terurai. Membutuhkan beribu-ribu tahun untuk mengurai sampah plastik.Saya pun bergidik membayangkannya, oke mungkin ini saatnya Saya berpartisipasi dalam kampanye menyelamatkan lingkungan (Go Green). Ternyata hal-hal kecil berikut ini bisa membuat umur bumi kita tercinta lebih panjang.
  1. Save Water. Saat kamu menyikat gigi, matikan kran wastafel, jika kamu menyikat gigi selama kurang lebih 5 menit saja, bisa kamu bayangkan berapa banyak air bersih yang terbuang. Dengan begitu kamu sudah mendukung Go Green dalam menghemat air bersih.
  1. Save Environment. Sekarang ini rasanya Saya lebih sulit menghitung jumlah mal dibanding taman kota. Padahal menanam pohon di sekitar kita ternyata akan meregenerasi bumi kita. 
  1. Say no to plastic. Saat kamu berbelanja, walau hanya ke mini market dekat rumah, bawalah selalu tas belanja sendiri. Dengan begitu kamu bisa mengurangi jumlah sampah plastik di bumi, termasuk juga sampah kemasan dari plastik termasuk minuman dalam kemasan botol plastik.

Untuk poin yang terakhir Saya sudah melakukannya, karena Saya lebih suka menggunakan minuman kemasan non plastik. Yup, HYDRO menggunakan kemasan Tetraprisma  yang berbahan dasar kertas sehingga mudah didaur ulang, lebih ramah lingkungan kan?.Selain selektif memilih kemasan produk, Saya juga selektif memilih kandungan dalam produk yang akan dikonsumsi. Agar tubuh lebih sehat, Saya memilih produk yang terbuat dari bahan alami. Bahan pengawet ataupun unsur sintetis lainnya yang terdapat dalam produk makanan atau minuman dapat mengakibatkan gangguan pada metabolisme tubuh dan bahkan bisa menyebabkan kanker.Pembicara seminar juga membeberkan fakta-fakta menyedihkan yang terjadi di bumi kita, hutan seluas lapangan sepak bola hilang setiap detiknya, Gletser di Greenlan mencair lebih cepat 100 kali lipat dalam kurun waktu 30 tahun belakangan ini, dan masih banyak lagi. Paparan tersebut membuat saya berpikir,berapa lama bumi akan bertahan jika hal tersebut terus berlangsung?Namun sayangnya tidak semua produk baik untuk lingkungan dan kesehatan tubuh. Untungnya minuman favorit Saya, HYDRO, bisa memenuhi kedua hal penting tersebut. Kemasannya ramah lingkungan dan isinya pun baik untuk tubuh.

Friday, April 13, 2012

Berperan Aktif Dalam Mengantisipasi Dampak Dari Penggunaan Tekhnologi

    Keseimbangan antara pelestaria lingkungan dan pemanfaatan tekhnologi harus benar-benar diwujudkan melalui proses interaksi yang positif. Mengapa? karena jika salah satu elemen terganggu atau rusak, maka elemen yang lain akan rusak pula. Oleh karena itu, peran atau partisipasi aktif manusia dalam upaya mengantisipasi dampak negatif lingkungan dari penggunaan tekhnologi sangat diperlukan.
     Jadi langkah terbaik adalah segera mulai berpartisipasi aktif melalui hal- hal sederhana seperti mengurasi produksi sampah/limbah, mengelola sampah, dan sebagainya. Peran aktif kita dalam mengantisipasi penggunaan tekhologi berdampak negatif, antara lain:


1. Mengurangi dan mengelola sampah atau limbah 


   produksi sampah  secara terus-menerus akan embangun tumpukan sampah yang menggunung dan mencemari lingkungan. Keaadaan tersebut membawa kita kepada permasalahn lain seperti: sumber penyakit, lingungan yang kotor, bau tidak sedap, banjir, dan sebagainya.

  
    Limbah kulit kerang yang dihasilkan dari pengelolaan sumber daya
perikanan dapat diolah kembali menjadi aneka kerajinan hias dari kulit kerang.


Atau dengan cara-cara lain untuk mengolah barang yang sudah tidak dipakai:
  A. Menggunakan kembali barang yang dapat dimanfaatkan (barang bekas pakai)
  B Memperbaiki barang rusak atau menjualnya kepedagang loak (barang bekas)
  C. Memproduksi dan menggunakan barang tahan lama dan dapat diisi ulang,
          seperti:
      1.Tas belanja dari kain
       
        2.Alat makanan dari plastik berkualitas
               
         
   D Mengampanyekan untuk selektif terhadap pemakaian barang-barang sekali pakai
               contohnya: TISU
   E. Mempriotaskan pemakaian barang_barang sesua kebutuhan.

Friday, February 24, 2012

Teknologi Ramah Lingkungan (New)

2. Konsep Teknologi Ramah Lingkungan
    Isu pemanasan global dan pencemaran lingkungan dinilai sebagai penyebab krisis lingkungan dan ancaman terhadap kelangsungan hidup manusia. Perubahan zaman berpengaruh pula terhadap perkembangan teknologi dan perubahan lingkungan. Kondisi ini selanjutnya menjadi stimulus untuk dilakukannya berbagai upaya sebagai solusi atas permasalahan tersebut.
    Inovasi dan konsep teknologi yang berorientasi pada lingkungan (teknologi ramah lingkungan) mulai dikembangkan secara intensif. Konsep teknologi ramah lingkungan adalah melestarikan lingkungan sekaligus menghemat penggunaan energi (efiensi energi). Teknologi ramah lingkungan memanfaatkan energi untuk memenuhi kebutuhan saat ini dan menjamin keberadaannya di masa mendatang dengan tanpa merusak lingkungan.
     Energi hijau atau energi ramah lingkungan antara lain bersumber dari energi (sumber daya alam) yang dapat diperbarui dan dianggap ramah lingkungan, seperti tenaga angin, gelombang (ombak), matahari, geothermal, dan sebagainya. Melalui teknologi ramah lingkungan, energi tersebut kemudian diolah menjadi bentuk energi lain yang lebih berguna dan tidak mencemari lingkungan

3. Ragam Teknologi Ramah Lingkungan
    Berikut ini terdapat beberapa teknologi ramah lingkungan yang telah dikembangkan di masyarakat, antara lain:

a. Pembangkit listrik ramah lingkungan


1) Pembangkit listrik tenaga angin
    Udara (angin) adalah salah satu jenis sumber daya alam abiotik yang tersedia di alam secara bebas dan dalam jumlah yang cukup banyak. Keberadaan udara yang sangat penting dalam menjamin kelangsungan hidup manusia dan makhluk hidup lainnya, yaitu untuk bernapas.
    Selain itu, angin dapat dimanfaatkan sebagai sumber energi untuk menghasilkan bentuk energi lain yang lebih bermanfaat, seperti kincir angin pembangkit tenaga angin, pompa angin, atau penggerak kapal layar.
    Teknologi pembangkit listrik bertenaga angin atau turbin angin relatif aman dan tidak membebani lingkungan. hal ini dikarenakan energi angin tidak mengonsumsi bahan bakar dan tidak menyebabkan polutan yang mencemari udara. Cara kerja turbin atau pembangkit listrik tenaga angin cukup sederhana. Energi angin memutar turbin angin yang akan menghasilkan energi listrik. Energi listrik yang dihasilkan tersebut akan disimpan dalam bentuk baterai yang siap dipakai.
     Pada tahun 2009, sekitar delapan puluh negara didunia terlah memanfaatkan tenaga angin untuk kebutuhan pembangkit listrik. Teknologi pembangkit listrik tenaga angin atau kincir angin banyak dikembangkan di negara-negara maju seperti di Denmark, Jerman, Amerika, Spanyol, Belanda, Inggris, Skotlandia, Cina, Dan negara maju lainnya. Di indonesia, pengembangan teknologi ini masih dalam tahap uji coba.

2) Pembangkit listrik tenaga air
    Air sumber daya alam yang keberadaannya sangat penting dalam kehidupan, juga dapat dimanfaatkan sebagai sumber energi listrik. Keberadaan air di alam pun terkadang cukup berlimpah tergantung dari iklim tempatnya. Dengan adanya kemajuan teknologi air dapat dimanfaatkan sebahai penghasir listrik dalam bentuk:

(a) Pembangkit listrik tenaga mikrohidro
     Pembangkit listrik tenaga mikrohidro adalah teknologi pembangkit listrik berskala kecil (kurang daru 200kilowatt) yang memanfaatkan tenaga air (sungai yang dibendung, air terjun, atau jaringan irigasi) sebagai sumber energi. Teknologi ini mudah dioperasikan, ramah lingkungan, mudah dalam perawatan, biaya relatif murah, dan mudah diterima oleh masyarakat. Teknologi pembangkit listrik tenaga mikrohidro umumnya digunakan untuk melayani kebutuhan listrik masyarakat didaerah pelosok atau indrustri kecil. Teknologi ini telah dimanfaatkan di beberapa wilayah di Indonesia seperti Jawa Barat, Jawa Timur, dan Sulawesi.

(b) Pembangkit listrik tenaga ombak (gelombang)
      Luas laut mencakup lebih dari 70% dari total seluruh permukaan bumi. Gelombang atau ombak air laut memiliki energi yang dapat diarahkan ke turbin atau pembangkit listrik. Energi ombak yang di hasilkan mampu mengubah energi mekanik menjadi energi listrik. Pembangkit listrik bertenaga ombak dapat menghasilkan listrik kurang lebih sekitar 2,25 megawatt.
       Di negara-negara maju seperti Amerika Serikat, Portugal, Inggris, dan Norwegia pembangkit listrik semacam ini telah lama dikembangkan. Sementara itu di inodnesia, pembangkit listrik bertenaga ombak baru dikembangkan di wilayah pantai Yogyakarta.

3) Pembangkit listrik tenaga surya (sinar matahari)
    Sinar matahari merupakan sumber daya alam yang sangat potensial dalam kehidupan. Untuk negara tropis seperti Indonesia, energi matahari merupakan potensi sumber daya alam tak terbatas yang dapat dimanfaatkan sebaik-baiknya. Energi yang terpancar dari sinar matahari di serap dan diubah oleh peralatan tertentu menjadi energi listrik atau panas dengan menggunakan panel sel surya atau sel photogalvanic. Energi listrik atau panas yang dihasilkan akan disimpan dalam sebuah baterai.
     Teknologi ini sudah banyak dikembangkan, baik di negara maju maupun di negara berkembang. Tidak terbatas pada pembangkit listrik, teknologi pemanfaatan tenaga surya juga diterapkan dalam berbagai bentuk dalam kehidupan sehari-hari, misalnya lampu, pemanas kalkulator, telepon genggam, dan lampu penerang jalan.

4) Pembangkit listrik tenaga panas bumi (geothermal)
    Panas bumi adalah sumber daya alam yang ramah lingkungan dan terletak di lokasi tertentu, misalnya perbatasan lempeng tektonik. Oleh karena tersediaannya yang terbatas dan tingkat kesulitan untuk mengeksplorasinya, pemanfaatan energi panas bumi tidak dapat maksimal dalam memenuhi kebutuhan manusia. Teknologi pengeboran dan eksplorasi yang rumit dan membutuhkan biaya besar, menybabkan perkembangan teknologi pembangkit listrik tenaga panas bumi (geothermal) terbatas.

b. Modul dapur ramah lingkungan
    Modul dapur ramah lingkungan adalah konsep dapur yang bertujuan mengurangi sampah atau limbah dapur. Konsep modul ini adalah memanfaatkan kembali secara maksimal atau mendaur ulang limbah daput dalam bentuk lain yang bermandaat.
    Sebagai contoh, sampah organik dapur adalah digunakan kembali sebagai pupuk organik. Contih lain adalah menampung air limbah cucian untuk menyiran toilet. Desain yang aman dan penggunaan bahan bioplastik mempermudah proses daur ulang dan sekaligus keistimewaan dari modul dapir rumah lingkungan.

c. Teknolodi informasi dan komunikasi ramah lingkungan
    Kebutuhan masyarakat terhadap teknologi komunikasi dan informasi juga terus berkembang. Oleh karena itu, terknologi di bidang komunikasi dan informasi berkembang mengikuti perkembangan zaman. Tidak hanya itu, teknologi ini pun telah menjadi bagian gaya hidup masyarakat saat ini.
    Komunikasi dan informasi elektronik serta internet contoh dari bentuk teknologi komunikasi dan informasi modern paling maju.
    Informasi dan komunikasi elektronik (radio, televisi, internet, dan sejenisnya) dapat dianggap sebagai teknologi ramah lingkungan karena menghemat energi (disebarluaskan tanpa harus membutuhkan mobilitas dan tanpa kertas). Hal ini secara tidak langsung mengurangi penggunaan energi untuk transportasi dan penebangan pohon sebagai bahan baku kertas.

Kincir Angin atau Pembangkit listrik tenaga angin.
Mikro Hydro
 Pembangkit listrik tenaga ombak
 Geothermal Energy